Occupational Therapy (Okupasi Terapi) WHAT ?

Report
Consept OT and Professionalisme
OCCUPATIONAL THERAPY
(OKUPASI TERAPI)
APA OT ITU ?
Consept OT and Professionalisme
To occupy (v) = to employ, busy, engage =
mengerjakan sesuatu/tidak diam saja (a person,
mind, attention, to take up, use up, fill space or time,
…)
Occupation (n) = being occupied or employed with, or
engaged in something= dalam keadaan mengerjakan
sesuatu
Therapy (n) = treatment or disease or disorder =
memberikan terapi pada penyakit atau gangguan
Kesimpulan?
Consept OT and Professionalisme

George Barton
(1914)
“Bila ada penyakit okupasional,
mengapa tidak ada okupasional terapi”
(1919)
Occupational therapy adalah ilmu
bagaimana menginstruksikan dan
mendorong orang yang sakit sehingga
mereka menggunakan energi dan aktifitas
yang dilakukan mampu menghasilkan efek
terapeutik
Consept OT and Professionalisme
Patisson (1922)
Semua bentuk aktifitas baik
mental atau fisik yang diberikan
dan ditujukan untuk tujuan
tertentu yaitu untuk mampu
mempengaruhi dan mempercepat
kesembuhan akibat penyakit atau
cidera.
Consept OT and Professionalisme
Hall
(1923)
OT memberikan aktifitas dibawah supervisi
medis baik di rumah sakit maupun di
rumah/masyarakat
Pemakaian kerajinan tangan tidak
dimaksudkan untuk menjadi ahli pembuat
kerajinan tangan tetapi untuk maksud
mengembangkan efektifitas fisik dan mental
ketika pasien rendah inisiatif dan tidak
bersemangat.
Consept OT and Professionalisme
MODERN DEFINITION
OF OCCUPATIONAL
THERAPY
(1980 – SEKARANG)
Consept OT and Professionalisme
AMERICAN OCCUPATIONAL THERAPY
ASSOCIATION (AOTA, 1981)

Okupasi Terapi
 menggunakan aktivitas untuk mencapai tujuan tertentu (purposeful
activity)
 untuk pasien/klien yang mengalami hambatan dalam mengerjakan
aktivitas sehari-hari
 Diakibatkan karena:
 cidera fisik atau penyakit
 gangguan psikososial
 Gangguan belajar dan perkembangan
 hambatan penyesuaian budaya
 proses penuaan dll
 Tujuan: untuk mengoptimalkan tingkat kemandirian, mencegah
disabilitas (tidak mampu mengerjakan aktivitas) dan
mempertahankan kesehatan.
Consept OT and Professionalisme
AOTA 1981….








OT melatih pasien sehingga mampu dan memiliki
keterampilan melakukan aktifitas sehari-hari
Mengembangkan fungsi perceptual motor skills and
sensory integrative
mengembangkan kapasitas keterampilan bermain
dan prevocational and leisure
mendesain dan membuat alat bantu fungsional
menggunakan kerajinan dan exercise untuk
meningkatkan kemampuan functional
melakukan dan menginterpretasikan evaluasi (tests)
adaptasi lingkungan
memberikan terapi individual atau kelompok
Consept OT and Professionalisme
World Federation of Occupational Therapy
(WFOT, 2004)

Okupasi terapi adalah suatu profesi yang
bertanggungjawab pada promosi kesehatan dan
membuat orang menjadi sehat walafiat (well being)
dengan okupasi yang dikerjakan.

Tujuan utama okupasi terapi adalah “membuat”
orang mampu berpartisipasi dalam aktivitas seharihari, yang akan dicapai dengan cara memberi
kesempatan pasien/klien untuk mengerjakan
aktivitas yang dapat meningkatkan kemampuannya
atau dengan memodifikasi lingkungan dan
membuatkan alat bantu sehingga tercipta
lingkungan yang lebih mendukung.
Consept OT and Professionalisme
Enabling Occupation, 1997
 Okupasi atau occupational adalah segala
sesuatu yang dikerjakan untuk membuat
dirinya partisipasi, termasuk aktif dalam
merawat diri (self-care), mengerjakan sesuatu
untuk kesenangan (leisure) dan partisipasi
dalam masyarakat dan kegiatan yang bersifat
ekonomi (productivity).
Consept OT and Professionalisme
Occupations and Health (Position Statement,
1997
 Occupation adalah semua bentuk aktivitas
atau tugas (tasks) yang mempunyai arti dan
nilai (values) bagi individu yang dikerjakan
setiap hari, yang meliputi perawatan diri,
leisure (kegiatan yang menyenangkan) dan
productivity (bermain (balita), sekolah,
bekerja, memasak, …)
Consept OT and Professionalisme
IOTI, 1994
 Okupasi terapis adalah profesi kesehatan
yang memberikan terapi pada individu atau
kelompok yang mengalami gangguan
sementara atau permanen pada fisik,
mental dan atau sosial sehingga yang
bersangkutan mampu mandiri dalam
aktifitas sehari-hari (self-care, productivity,
leisure)
Consept OT and Professionalisme
The Profile of Occupational Therapy in
Canada, 2001
 Okupasi terapis tidak hanya akan
memberikan pelayanan langsung ke individu
tetapi dapat pula berfungsi sebagai manajer,
peneliti, programmer, dan edukator.
Sedangkan klien dari okupasi terapi dapat
berupa individu, kelompok atau organisasiorganisasi
Consept OT and Professionalisme
WFOT, 2004
 Cakupan layanan okupasi terapi sangat
luas, yang dapat dilakukan di rumah sakit,
pusat-pusat kesehatan, rumah, tempat
kerja, sekolah, rumah-rumah
penampungan atau panti-panti. Pasien
atau klien secara aktif turut dalam proses
terapi, dan hasil yang dicapai akan sangat
luas, sesuai dengan client driven dan
dapat diukur tergantung partsisipasi atau
kepuasan karena partisipasinya.
Consept OT and Professionalisme
DOMAIN CONCERN OF OT

Bidang/area yang jadi perhatian utama OT
adalah occupation yaitu pasien/klien mampu
melakukan/melakukan kembali
occupationalnya (activity of daily living = ADL)

Misal: pasien/klien stroke seorang guru.
Akibat stroke  mengalami kesulitan/tidak
bisa mengajar di depan kelas.
Domain concern OT  guru tersebut bisa
mengajar di depan kelas lagi.
Consept OT and Professionalisme
TAHAP-TAHAN MENUJU DOMAIN CONCERN OF
OT?
Occupation
Guru yang mampu mengajar di
depan kelas lagi
Activity
Mampu membuat rencana
mengajar, memiliki daya tahan
berdiri/duduk
Task
Action
Voluntary movement
or mental process
Mampu menulis, membuat power
point
Mampu memegang pensil,
mampu memahami huruf
Gerak jari-jari, memliki atensi
(perhatian)
Consept OT and Professionalisme
ASUMSI YANG MENDASARI KERANGKA KERJA
OKUPASI TERAPI

Human being
 A person is a biopsychosocial and spiritual being
 A person is a unique whole
 A person is an open system energy unit
 A person has the capacity for thought and sensation
 A person has needs
 A person has responsibilities
 A person has potential
 A person has basic rights
Consept OT and Professionalisme
A person is a biopsychosocial and
spiritual being
Consept OT and Professionalisme
A person is a unique whole
Canadian Model of Occupational Performance (CMOP)
Consept OT and Professionalisme

Occupational performance (Berhubungan
dengan bagaimana melakukan aktifitas)
 Tiap orang harus melakukan aktifitas baik
sendiri atau dengan orang lain/kelompok
 Adaptasi pada individu terjadi karena
pertumbuhan dan perkembangan melalui
partisipasi dalam melakukan berbagai
aktifitas
 Dengan occupational performance,
individu akan beradaptasi dengan
lingkungan atau lingkungan akan
diadaptasi sesuai dengan dirinya
Consept OT and Professionalisme
•
Occupations yang dapat dikerjakan oleh pasien
menggambarkan derajat pasien beradaptasi

Occupations mengandung unsur knowledge
(pengetahuan), skills (keterampilan), dan
attitudes

Occupations, meliputi: self-maintenance,
productivity, dan leisure

Occupations meliputi posisi (keberadaan
individu dalam masyarakat), roles (peran), dan
responsibilitas (tanggungjawab). Occupations
akan selalu berubah
Consept OT and Professionalisme
Keseimbangan occupations mendorong
hidup sehat dan kepuasan hidup
 Occupations dapat memenuhi kebutuhan
individu dan atau kelompok
 Semua occupations ditentukan oleh
kebutuhan lingkungan
 Occupation harus relevan dan berguna bagi
individu dan lingkungan
 Perubahan occupation akan merubah
individu dalam lingkungan

Consept OT and Professionalisme
KESIMPULAN
1.
2.
3.
Okupasi (occupations) dapat berhubungan
dengan mental dan atau fisik
Tujuan OT adalah meningkatkan atau
membantu orang sembuh daru sakit atau
disorder
Termasuk dalam konsep OT adalah mind and
attention
Consept OT and Professionalisme
5. OT menggunakan occupation yang terpilih
6. OT memiliki rasional keilmuan (scientific
rationale)
7. Occupations dapat digunakan untuk
mempertahankan dan mempromosikan
kesehatan, tidak hanya memperbaiki
patologi
8. OT memperhatikan keterampilan
mengerjakan occupation
9. Occupations dapat dianalisa dan dipilih
sesuai kriteria tertentu
Consept OT and Professionalisme
10.
Okupasi terapi tidak berarti membuat
pasien/klien jadi sibuk
11.
Okupasi terapi bukan sebagai vocasional
training (latihan kerja)
12.
Okupasi tidak sebagai makelar/penyalur kerja
13.
Program OT harus direncanakan tidak
program spontan
14.
OT memberikan
fasilitasi/mendorong/memotivasi klien
mengerjakan occupation, bukan
menentukan/mengontrol klien dalam memilih
aktifitas
Consept OT and Professionalisme
PROFESIONALISME OT
Consept OT and Professionalisme

Profesi.
Misal: dokter, perawat, okupasi terapis, dll
merupakan suatu jabatan atau pekerjaan
yang menuntut keahlian atau keterampilan
dari pelakunya.
Consept OT and Professionalisme

Profesional adalah orang yang menyandang
suatu jabatan atau pekerjaan yang dilakukan
dengan keahlian atau keterampilan yang
tinggi. Hal ini juga pengaruh terhadap
penampilan atau performance seseorang
dalam melakukan pekerjaan di profesinya.
OT harus profesional dalam setiap terapi
Consept OT and Professionalisme

Profesionalisme merupakan komitmen
para anggota suatu profesi untuk
meningkatkan kemampuannya secara
terus menerus.

Profesionalisasi adalah proses atau
perjalanan waktu yang membuat
seseorang atau kelompok orang menjadi
profesional.

Profesionalitas merupakan sikap para
anggota profesi benar2 menguasai,
sungguh2 kepada profesinya.
Consept OT and Professionalisme
CIRI KHAS SUATU PROFESI

Suatu bidang pekerjaan yang terorganisir dari jenis
intelektual yang terus berkembang.

Suatu Teknik Intelektual.

Penerapan Praktis dari Teknik Intelektual pada urusan
praktis.

Suatu periode panjang untuk pelatihan dan sertifikasi.

Beberapa Standard an pernyataan tentang Etika yang
dapat diselenggarakan.

Kemampuan Untuk kepemimpinan pada profesi sendiri.
Consept OT and Professionalisme
CIRI‐CIRI PROFESIONALISME:
Memiliki keterampilan yang tinggi dalam
suatu bidang serta kemahiran dalam
menggunakan peralatan tertentu yang
diperlukan dalam pelaksanaan tugas yang
bersangkutan dengan bidang tadi.
Consept OT and Professionalisme
CIRI‐CIRI PROFESIONALISME….

Memiliki ilmu dan pengalaman serta
kecerdasan dalam menganalisis suatu
masalah dan peka di dalam membaca situasi
cepat dan tepat serta cermat dalam
mengambil keputusan terbaik atas dasar
kepekaan.

Memiliki sikap berorientasi ke depan
sehingga punya kemampuan mengantisipasi
perkembangan lingkungan yang terbentang
di hadapannya.
Consept OT and Professionalisme

Memiliki sikap mandiri berdasarkan
keyakinan akan kemampuan pribadi serta
terbuka menyimak dan menghargai
pendapat orang lain, namun cermat dalam
memilih yang terbaik bagi diri dan
perkembangan pribadinya.
Consept OT and Professionalisme
CIRI-CIRI PROFESIONAL :
1. Bekerja sepenuhya (Full Time) berbeda dengan Amatir yang
sambilan.
2. Mempunyai Motivasi yang kuat.
3. Mempunyai pengetahuan (Science) dan keterampilan (Skill)
4. Berorientasi pada pelayanan (Service Orientation)
5. Mempunyai hubungan keperayaan dengan klien.
6. Berasosiasi Professional dan menetapkan standar
pendidikan.
7. Mempunyai kekuasaan (Power) dan status dalam bidangnya.
Consept OT and Professionalisme
KODE ETIK PROFESI OT











Concern to recipient of practice (pasien atau klien)
Kompetensi
Recoding/pencatatan
Intra professional colleagues
Saling menghormati dengan profesi lain
Tanggungjawab sebagai karyawan
Pendidikan
Penelitian dan Pengembangan
Ikatan Profesi
Promosi
Mengikuti hukum dan aturan

similar documents