Kenaikan Pangkat Dosen Tubel - FSM UNDIP

Report
Bagian Kepegawaian
Universitas Diponegoro
2012
DASAR HUKUM KENAIKAN
PANGKAT/JABATAN FUNGSIONAL DOSEN
a. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 jo. Nomor 43
Tahun 1999 tentang Undang-Undang Pokok-Pokok
Kepegawaian;
b. Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2000 Jo. Nomor
12 Tahun 2002 tentang Kenaikan Pangkat Pegawai
Negeri Sipil;
c. Keputusan Menkowasbangpan Nomor
38/Kep/Mk.Waspan/ 8/1999 tanggal 24 Agustus 1999
tentang Jabatan Fungsional Dosen dan Angka
Kreditnya;
d. Keputusan Bersama Mendikbud dengan Kepala BKN
No 61409/-MPK/KP/1999 dan No 181 Tahun 1999
tentang Juklak Jabfung Dosen dan Angka Kreditnya;
e. Keputusan Mendiknas No 36/D/C/2001 tentang juknis
pelaksanaan Jabfung Dosen dan Angka Kreditnya
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 48
Tahun 2009 tentang Pedoman Pemberian Tugas
Belajar
 Tugas belajar adalah penugasan yang diberikan oleh
pejabat yang berwenang kepada PNS untuk
melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi
atau yang setara baik di dalam maupun di luar negeri,
bukan atas biaya sendiri, dan meninggalkan tugas
sehari-hari sebagai PNS;
 Pegawai pelajar adalah PNS di lingkungan
Departemen yang diberi tugas belajar.
 Kenaikan pangkat bagi pegawai pelajar adalah
kenaikan pangkat pilihan apabila sebelumnya
menduduki jabatan struktural atau jabatan fungsional,
atau kenaikan pangkat reguler apabila sebelumnya
tidak menduduki jabatan struktural atau jabatan
fungsional.
 Pembebasan sementara dari tugas-tugas jabatan
fungsional adalah pembebasan sementara PNS dari
tugas-tugas jabatan fungsionalnya karena
melaksanakan tugas belajar lebih dari 6 (enam) bulan
Keputusan Menkowasbangpan Nomor :
38/KEP/MK.WASPAN/8/1999 tentang Jabatan Fungsional
Dosen Dan Angka Kreditnya
 Pasal 26, Dosen dibebaskan sementara dari tugas-tugas
jabatannya apabila :
a.
sedang melaksanakan tugas belajar lebih dari 6 (enam)
bulan; atau ;
b.
ditugaskan secara penuh di luar jabatan fungsional Dosen.
 Pasal 28, Dosen yang dibebaskan sementara dari tugas-tugas
jabatannya karena tugas belajar lebih dari 6 (enam) bulan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 ayat (1) huruf a :
a.
kenaikan pangkatnya dapat diproses sesuai dengan
ketentuan
yang berlaku sepanjang belum mencapai
batas jenjang kepangkatan sesuai dengan pendidikan
terakhirnya;
b.
secara langsung dapat diaktifkan kembali pada jabatannya.
Keputusan Bersama Mendikbud dan Kepala BKN
Nomor:61409/MPK/KP/99 dan Nomor: 181 Tahun 1999
Tentang Petunjuk Pelaksanaan Jabatan Fungsional Dosen dan
Angka Kreditnya
 Pasal 8 ayat (1), Dosen yang sedang tugas belajar lebih
dari 6 (enam) bulan dan pada saat sebelum tugas belajar
dalam jangka waktu kurang dari 1 (satu) tahun telah
memenuhi angka kredit yang ditentukan untuk kenaikan
jabatannya, maka kenaikan jabatannya baru dapat
ditetapkan setelah 1 (satu) tahun dalam jabatan terakhir;.
 Pasal 8 ayat (2), Dosen yang dibebaskan sementara
karena tugas belajar lebih dari 6 (enam) bulan, dapat
diberikan kenaikan pangkat reguler sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku
Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor :
36/D/O/2001 Tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan
Penilaian Angka Kredit Jabatan Dosen
 Pasal 2 ayat (2)
Dosen yang sedang dalam tugas belajar dapat diproses
kenaikan jabatan/pangkatnya apabila angka kredit yang
disyaratkan telah terpenuhi sebelum yang bersangkutan
mengikuti tugas belajar walaupun masa kerja dalam
jabatan/pangkat terakhir baru terpenuhi pada saat yang
bersangkutan sedang dalam tugas belajar. Untuk hal ini
maka penetapan angka kredit dan surat keputusan
pengangkatan ke dalam jabatan fungsional/pangkat dosen
tetap dibuat berlaku terhitung mulai tanggal sesuai dengan
syarat masa dalam jabatan untuk kenaikan jabatan dan
syarat masa dalam pangkat untuk kenaikan pangkat
berdasarkan ketentuan yang berlaku.
 Khusus untuk kenaikan pangkatnya dapat
diberlakukan kenaikan pangkat sedang dalam tugas
belajar sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 19
Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2000 apabila
tidak dapat menggunakan kenaikan pangkat pilihan
sesuai dengan ketentuan dalam pasal Pasal 19
Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2000 karena
tidak memenuhi syarat angka kredit sebelum yang
bersangkutan mengikuti tugas belajar.
Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2000 jo. Nomor
12 Tahun 2002 Tentang Kenaikan Pangkat PNS
 Sistem Kenaikan Pangkat :
1. Reguler;
2. Pilihan;
Selain sistem di atas :
3. Anumerta;
4. Pengabdian.
Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2000
 Pasal 19 :
Ayat (1) PNS yang melaksanakan tugas belajar dan
sebelumnya menduduki jabatan struktural atau
jabatan fungsional tertentu dapat dinaikkan
pangkatnya setingkat lebih tinggi apabila :
a. Sekurang-kurangnya telah 4 th dalam
pangkat terakhir dan
b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurangkurangnya bernilai baik dalam 2 th terakhir.
Pasal 19
Ayat (2) Kenaikan pangkat sebagaimana
dimaksud dalam ayat (1), diberikan dalam
batas jenjang pangkat yang ditentukan
dalam jabatan struktural atau jabatan
fungsional tertentu yang terakhir
didudukinya sebelum mengikuti tugas
belajar
Permasalahan Pengaktifan Kembali
Beberapa usul pengaktifan kembali bagi PNS dosen
yang sudah menyelesaikan tugas belajar,
dikembalikan oleh Biro Kepegawaian Setjen
Kemdiknas dengan alasan tidak perlu diaktifkan
karena :
1. PNS dosen yang bersangkutan telah naik
jabatan/pangkat pada masa tugas belajar;
2. PNS dosen yang bersangkutan tidak dibebaskan
sementara dari tugas-tugas jabatan dosennya,
sehingga selama tugas belajar masih menerima
tunjangan fungsional.
Kesimpulan
 Ketentuan yang menjadi acuan untuk kenaikan
pangkat PNS telah diatur dengan Peraturan
Pemerintah Nomor 99 Tahun 2000 jo. Nomor 12
Tahun 2002 Tentang Kenaikan Pangkat PNS,
sehingga ketentuan lain yang mengatur tidak
boleh bertentangan dengan tersebut.
 Agar tidak menghambat secara administrasi
kepegawaian dalam pengaktifan kembali, Dosen
yang sedang tugas belajar tidak mengajukan
kenaikan jabatan/pangkat dengan menggunakan
angka kredit.
Terima kasih

similar documents