Keperawatan Sistem respirasi 1 Pertemuan 9

Report
ANALISA GAS DARAH
Definisi
Analisa gas darah adalah salah satu tindakan
pemeriksaan laboratorium yang ditujukan ketika
dibutuhkan informasi yang berhubungan dengan
keseimbangan asam basa pasien (Wilson, 1999).Hal
ini berhubungan untuk mengetahui keseimbangan
asam basa tubuh yang dikontrol melalui tiga
mekanisme, yaitu system buffer, sistem respiratori,
dan sistem renal (Wilson, 1999). Pemeriksaan analisa
gas darah dikenal juga dengan nama pemeriksaan
“ASTRUP”, yaitu suatu pemeriksaan gas darah yang
dilakukan melalui darah arteri.
Ada 4 jenis gangguan sistem asam
basa:
1. Asidosis Metabolik
2. Alkalosis Metabolik
3. Asidosis Respiratorik
4. Alkalosis Respiratorik
Ada 4 sistem penyangga kimia yang
penting di dalam tubuh:
1.
Sistem bikarbonat-asam karbonat, yang merupakan
metabo terbanyak dan terpenting.
2. Sistem penyangga hemoglobin.
3. Sistem penyangga fosfat.
4. Sistem penyangga protein.
Faktor-faktor yang mempengaruhi
pemeriksaan:
Gelembung Udara
2. Antikougulan
3. Metabolisme
4. suhu
1.
Alat dan Bahan yang Digunakan:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
3 ml sampai 5 ml gelass yringe,
1 ml ampul heparin aqueous,
20 G 11/4‖ jarum,
22 G 1‖ jarum,
Sarung tangan,
Alkohol atau povidone-iondine pad,
Gauze pads,
Topi karet untuk syringe hub atau penutup karet untuk jarum
Label
Ice-filled plastic bag,
Laporan permintaan laboratorium,
Perekat balutan, dan
Opsional: 1% licoaine solution,atau
Peralatan siap AGD.
Anatomi Daerah Target:
Arteri radial Arteri radial merupakan kelanjutan dari
brakhial, tetapi lebih kecil dibandingkan dengan ulnar.
2. Arteri brachial Arteri brankhial dimulai dari batas bawah
tendon pada teres major dan menurun kebawah lengan,
dan berakhir sekitar 1 cm dibawah lekukan siku dimana
dibagi menjadi arteri radial dan arteri ulnar.
3. Arteri femoralArteri femoral merupakan arteri yang
melewati cukup dekat dengan permukaan atas, dibagi ke
dalamcabang yang kecil untuk menyediakan darah ke
otot dan jaringan superficial di daerah paha.
1.
Gambar daerah arteri:
Prosedur Tindakan:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
Siapkan peralatan dan bahan yang dibutuhkan sebelum memasuki ruangan
pasien.
Cuci tangan dengan menggunakan tujuh langkah benar.
Bila menggunakan peralatan AGD yang sudah siap, buka peralatan tersebut
serta pindahkan labelcontoh dan tas plastik (plastic bag).
Catat label nama pasien, nomor ruangan, temperatur suhu pasien, tanggal
dan waktu pengambilan,metode pemberian oksigen, dan nama perawat yang
bertugas pada tindakan tersebut.
Beritahu pasien alasan dalam melakukan tindakan tersebut dan jelaskan
prosedur ke pasien untuk membantu mengurangi kecemasan dan
meningkatkan kooperatif pasien dalam melancarkantindakan tersebut.
Cuci tangan dan setelah itu gunakan sarung tangan.
Lakukan pengkajian melalui metode tes Allen.
Bersihkan daerah yang akan di injeksi dengan alkohol atau povidoneiodine
pad.
Gunakan gerakan memutar (circular) dalam membersihkan area injeksi,
dimulai dengan bagian tengah lalu ke bagian luar.
10. Palpasi arterti dengan jari telunjuk dan tengah satu tangan ketika
tangan satunya lagi memegang syringe.
11. Pegang alat pengukur sudut jarum hingga menunjukkan 30-45 derajat.
Ketika area injeksi arteribrankhial, posisikan jarum 60 derajat.
12. Injeksi kulit dan dinding arterial dalam satu kali langkah.
13. Perhatikan untuk blood backflow di syringe.
14. Setelah mengambil contoh, tekan gauze pad pada area injeksi hingga
pedarahan berhenti yaitusekitar 5 menit.
15. Periksa syringe dari gelembung udara. Jika muncul gelembung udara,
pindahkan gelembung tersebut dengan memegang syringe ke atas dan
secara perlahan mengeluarkan beberapa darah ke gauze pad.
16. Masukan jarum ke dalam penutup jarum atau pindahkan jarum dan
tempatkan tutup jarum pada jarum yang telah digunakan tersebut.
17. Letakkan label pada sampel yang diambil yang sudah diletakkan pada
ice-filled plastic bag
18. Ketika pedarahan berhenti, area yang di injeksi diberikan balutan
kecil dan direkatkan.
19. Pantau tanda vital pasien, dan observasi tanda dari sirkulasi. Pantau
atau perhatikan risiko adanyapedarahan di area injeksi.
Interpretasi
1. Hipoksia
a. Ringan PaO2 50 – 80 mmHg
b. Sedang PaO2 30 – 50 mmHg
c. Berat PaO2 20 – 30 mmHg
2. Hiperkapnia
a. Ringan PaCO2 45 – 60 mmHg
b. Sedang PaCO2 60 – 70 mmHg
c. Berat PaCO2 70 – 80 mmHg. Harga normal : -pH darah
arteri 7,35 – 7,45-PaO2 80 – 100 mmHg-PaCO2 35 – 45
mmHg-HCO3- 22– 26 mEq/l-Base Excess (B.E) -2,5–
(+2,5) mEq/l-O2 Saturasi 90– 100 %
TERIMA KASIH

similar documents