math07.-HUBUNGAN-LINEAR

Report
http://rosihan.web.id
• Penggal dan lereng garis lurus
• Pembentukan Persamaan Linear
- Cara dwi- kordinat
- Cara koordinat- lereng
- Cara Penggal lereng
- Cara dwi- penggal
• Hubungan dua garis lurus
• Pencarian Akar- akar persamaan linear
- Cara substitusi
- Cara eliminasi
- Cara determinan
http://rosihan.web.id
• Hubungan sebab- akibat antara berbagai variabel ekonomi—
misalnya antara permintaan dan harga, antara investasi dan
tingkat bunga – dapat dengan mudah dinyatakan serta
diterangkan dalam bentuk fungsi.
• hubungan linear merupakan bentuk yang paling dasar dan
paling sering digunakan dalam analisis ekonomi.
http://rosihan.web.id
• fungsi linear atau fungsi berderajat satu ialah fungsi yang
pangkat tertinggi dari variabelnya adalah pangkat satu.
• Bentuk umum persamaan linear adalah y = a + bx
• a adalah penggal garisnya pada sumbu vertical - y, sedangkan
b adalah koefisien arah atau lereng garis yang bersangkutan.
http://rosihan.web.id
y
b
b
b
b
∆y=b
∆x
a: penggal garis y= a + bx, yakni
nilai y pada x = 0
b: lereng garis, yakni
y / x  b
pada x = 0,
y / x  b
pada x = 1,
y / x  b
pada x = 2,
lereng fungsi linear selalu konstan
a
1
http://rosihan.web.id
2
3
4
5
x
• Dalam kasus- kasus tertentu, garis dari sebuah persamaan
linear dapat berupa garis horizontal sejajar sumbu - x atau
garis vertical sejajar sumbu - y.
• Hal ini terjadi apabila lereng garisnya sama dengan nol,
sehingga ruas kanan persamaan hanya tinggal sebuah
konstanta yang melambangkan penggal garis tersebut.
http://rosihan.web.id
y
x=c
y = a berupa garis lurus
sejajar sumbu
horizontal x, besar
kecilnya nilai x tidak
mempengaruhi nilai y
a
0
http://rosihan.web.id
y=a
c
x
x = c berupa garis lurus
sejajar subu vertikal y,
besar kecilnya nilai y
tidak mempengaruhi
nilai x
•
•
Pada prinsipnya persamaan linear bisa dibentuk
berdasarkan dua unsur. Unsur tersebut dapat
berupa penggal garisnya, lereng garisnya, atau
koordinat titik- titik yang memenuhi persamaannya.
empat macam cara yang dapat ditempuh untuk
membentuk sebuah persamaan linear
1. cara dwi- koordinat
2. cara koordinat- lereng
3. cara penggal- lereng
4. cara dwi- penggal
http://rosihan.web.id
• Apabila diketahui dua buah titik A dan B dengan koordinat
masing- masing (x1, y1) dan (x2, y2), maka rumus persamaan
linearnya adalah:
y
y  y1
y2  y1
=
x  x1
x2  x1
B (x2, y2)
A (x1, y1)
0
http://rosihan.web.id
x
 Apabila diketahui sebuah titik A dengan koordinat (x1, y1)
dan lereng garisnya adalah b, maka rumus persamaan
linearnya adalah:
y – y1 = b (x – x1)
http://rosihan.web.id
b = lereng garis
• Sebuah persamaan linear dapat pula dibentuk apabila
diketahui penggalnya pada salah satu sumbu dan lereng
garis yang memenuhi persamaan tersebut.
• y = a + bx
(a= penggal, b= lereng)
http://rosihan.web.id
• Sebuah persamaan linear dapat dibentuk apabila diketahui
penggal garis tersebut pada masing- masing sumbu,
o penggal pada sumbu vertical (ketika x = 0)
o penggal pada sumbu horizontal (ketika y = 0).
• Apabila a dan c masing-masing ádalah penggal pada
sumbu- sumbu vertikal dan horizontal dari sebuah garis lurus,
maka persamaan garisnya adalah :
y
a
y a x
c
B
b
a = penggal vertikal
b = penggal horizontal
P
A
2
1
0
c
http://rosihan.web.id
a
1
2
3
4
5
6
x
• Lereng sebuah garis lurus tak lain adalah hasil bagi selisih
antara dua ordinat(y2 – y1) terhadap selisih antara dua
absis (x2 - x1). Menurut cara dwi koordinat, rumus
persamaan linear adalah :
y  y1
x  x1

y2  y1 x2  x1
http://rosihan.web.id
• Bila di uraikan :
 x  x1 

y  y1  y2  y1 
 x2  x1 
y2  y1
x  x1 
y  y1 
x2  x1
sedangkan menurut cara koordinat- lereng:
y  y1  b( x  x1 )
berarti
http://rosihan.web.id
y2  y1
b
x2  x1
• Dalam sistem sepasang sumbu silang, dua buah garis lurus
mempunyai empat macam kemungkinan bentuk hubungan yang
:
• berimpit,
• sejajar,
• berpotongan
• dan tegak lurus.
http://rosihan.web.id
Berimpit :
y1 = ny2
a1 = na2
b1 = nb2
Sejajar :
a1 ≠ a2
b1 = b2
http://rosihan.web.id
Berpotongan :
b1 ≠ b2
Tegak Lurus :
b1 = - 1/b2
http://rosihan.web.id
• Pencarian besarnya harga bilangan- bilangan anu
dari beberapa persamaan linear, dengan kata lain
penylesaian persamaan- persamaan linear secara
serempak (simultaneously), dapat dilakukan melalui
tiga macam cara :
• cara substituís
• cara eliminasi
• cara determinan
http://rosihan.web.id
• Dua persamaan dengan dua bilangan anu dapat
diselesaikan dengan cara menyelesaikan terlebih
dahulu sebuah persamaan untuk salah satu
bilangan anu, kemudian mensubstitusikannya ke
dalam persamaan yang lain.
• Contoh : Carilah nilai variable- variable x dan y
dari dua persamaan berikut:
•
2x + 3y = 21 dan x + 4y = 23
• untuk variabel x, diperoleh x = 23-4y
• 2x + 3y = 21
• 2(23 – 4y) + 3y = 21
• 46 – 8y + 3y = 21
• 46 – 5y = 21, 25 = 5y, y = 5
http://rosihan.web.id
• Dua persamaan dengan dua bilangan anu dapat
diselesaikan dengan cara menghilangkan untuk
sementara (mengeliminasi) salah satu dari bilangan anu
yang ada, sehingga dapat dihitung nilai dari bilangan
anu yang lain.
2 x  3 y  21 1 2 x  3 y  21
x  4 y  23  2 2 x  8 y  46
-5 y  25,
http://rosihan.web.id
y 5
• Cara determinan bisa digunakan untuk menyelesaikan
persamaan yang jumlahnya banyak.
• Determinan secara umum dilambangkan dengan
notasi
determinanderajad 2
a b
d
e
 ae - db
determinanderajad 3
a
b
c
d
e
f  aei  bfg  chd  gec  dbi  afh
g
h
i
http://rosihan.web.id
• Ada 2 persamaan :
ax + by = c
dx + ey = f
• Penyelesaian untuk x dan y dapat dilakukan :
c b
Dx f e ce  fb
x


a b ae  db
D
d e
http://rosihan.web.id
a c
Dy d f
af  dc
y


a b ae  db
D
d e
Determinan
• Contoh :
2x + 3y = 21
dx + 4y = 23
• Penyelesaian untuk x dan y dapat dilakukan :
http://rosihan.web.id
21
Dx 23
x

2
D
1
3
4 15
 3
3
5
4
2
Dy 1
y

2
D
1
21
23 25

5
3
5
4
Penerapan Fungsi Linear dalam Teori Ekonomi Mikro
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
Fungsi permintaan, fungsi penawaran dan keseimbangan pasar
Pengeruh pajak-spesifik terhadap keseimbangan pasar
Pengaruh pajak-proporsional terhadap keseimbangan pasar
Pengaruh subsidi terhadap keseimbangan pasar
Keseimbangan pasar kasus dua macam barang
Fungsi biaya dan fungsi penerimaan
Keuntungan, kerugian dan pulang-pokok
Fungsi anggaran
Penerapan Fungsi Linear dalam Teori Ekonomi Makro
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Fungsi konsumsi, fungsi tabungan dan angka-pengganda
Pendapatan disposibel
Fungsi pajak
Fungsi investasi
Fungsi impor
Pendapatan Nasional
Analisis IS-LM
http://rosihan.web.id
P
Bentuk umum fungsi permintaan
a
b
Q = a - bP
atau
Kurva permintaan
a 1
P  Q
b b
0
a
Q
Bentuk umum fungsi penawaran
P
Q = - a + bP
atau
Kurva penawaran
a
b
-a
http://rosihan.web.id
0
Q
a 1
P  Q
b b
Qd = Qs
P
a
b
Qs
E
Pe
a
b
-a
http://rosihan.web.id
0
Qd
Qe
a
Q

similar documents