Pancasila

Report

Ada tiga pengertian filsafat, yaitu:
oFilsafat dalam arti proses dan filsafat
dalam arti produk.
oFilsafat sebagai ilmu atau metode dan
filsafat sebagai pandangan hidup
oFilsafat dalam arti teoritis dan filsafat
dalam arti praktis.


Pancasila dapat digolongkan sebagai filsafat dalam
arti produk, sebagai pandangan hidup, dan dalam arti
praktis.
Ini berarti Filsafat Pancasila mempunyai fungsi dan
peranan sebagai pedoman dan pegangan dalam
sikap, tingkah laku dan perbuatan dalam
kehidupan sehari-hari, dalam bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara bagi bangsa Indonesia.

Pengertian Filsafat Pancasila
Pancasila sebagai filsafat mengandung pandangan,
nilai, dan pemikiran yang dapat menjadi substansi dan
isi pembentukan ideologi Pancasila.
 Filsafat Pancasila dapat didefinisikan secara ringkas
sebagai refleksi kritis dan rasional tentang Pancasila

sebagai dasar negara dan kenyataan budaya bangsa,
dengan tujuan untuk mendapatkan pokok-pokok
pengertiannya yang mendasar dan menyeluruh.


Pancasila dikatakan sebahai filsafat, karena Pancasila
merupakan hasil perenungan jiwa yang mendalam yang
dilakukan oleh the faounding father kita, yang
dituangkan dalam suatu sistem (Ruslan Abdul Gani).
Filsafat Pancasila memberi pengetahuan dan
pengertian ilmiah yaitu tentang hakikat dari Pancasila
(Notonagoro).



Perbedaan filsafat Pancasila dengan filsafat lain;
Pancasila sebagai sistem filsafat memiliki ciri khas
yang berbeda dengan sistem-sistem filsafat
lainnya,
seperti
materialisme,
idealisme,
rasionalisme,
liberalisme,
komunisme
dan
sebagainya.
Sila-sila Pancasila yang merupakan sistem filsafat
pada hakikatnya merupakan suatu kesatuan organis.
Artinya, antara sila-sila Pancasila itu saling
berkaitan, saling berhubungan bahkan saling
mengkualifikasi. Pemikiran dasar yang terkandung
dalam Pancasila, yaitu pemikiran tentang manusia
yang berhubungan dengan Tuhan, dengan diri
sendiri, dengan sesama, dengan masyarakat bangsa
yang nilai-nilai itu dimiliki oleh bangsa Indonesia.
Yang dimaksud sistem adalah suatu kesatuan
bagian-bagian yang saling berhubungan, saling
bekerjasama untuk tujuan tertentu dan secara
keseluruhan merupakan suatu kesatuan yang utuh.

Ciri sistem Filsafat Pancasila itu antara
lain:
1.
2.
Sila-sila Pancasila merupakan satu-kesatuan
sistem yang bulat dan utuh. Dengan kata lain,
apabila tidak bulat dan utuh atau satu sila dengan
sila lainnya terpisah-pisah maka itu bukan
Pancasila.
Susunan Pancasila dengan suatu sistem yang bulat
dan utuh itu dapat digambarkan sebagai berikut:
 Sila 1, meliputi, mendasari dan menjiwai sila
2,3,4 dan 5;
 Sila 2, diliputi, didasari, dijiwai sila 1, dan
mendasari dan menjiwai sila 3, 4 dan 5;
 Sila 3, diliputi, didasari, dijiwai sila 1, 2, dan
mendasari dan menjiwai sila 4, 5;
 Sila 4, diliputi, didasari, dijiwai sila 1,2,3, dan
mendasari dan menjiwai sila 5;
 Sila 5, diliputi, didasari, dijiwai sila 1,2,3,4.




Secara ontologis, penyelidikan Pancasila sebagai filsafat
dimaksudkan sebagai upaya untuk mengetahui hakikat
dasar dari sila-sila Pancasila.
Pancasila yang terdiri atas lima sila, setiap sila bukanlah
merupakan asas yang berdiri sendiri-sendiri, malainkan
memiliki satu kesatuan dasar ontologis.
Dasar ontologis Pancasila pada hakikatnya adalah manusia,
yang memiliki hakikat mutlak yaitu monopluralis, atau
monodualis, karena itu juga disebut sebagai dasar
antropologis. Subyek pendukung pokok dari sila-sila
Pancasila adalah manusia.
Hal tersebut dapat dijelaskan bahwa yang Berketuhan
Yang Maha Esa, yang berkemanusiaan yang adil dan
beradab, yang berpersatuan, yang berkerakyatan yang
dipimpin
oleh
hikmat
kebijaksanaan
dalam
permusyawaratan/perwakilan serta yang berkeadilan
sosial pada hakikatnya adalah manusia.
Secara epistemologis kajian Pancasila sebagai
filsafat dimaksudkan sebagai upaya untuk mencari
hakikat
Pancasila
sebagai
suatu
sistem
pengetahuan.
 Pancasila sebagai sistem filsafat pada hakikatnya
juga merupakan sistem pengetahuan. Ini berarti
Pancasila telah menjadi suatu belief system,
sistem cita-cita, menjadi suatu ideologi. Oleh
karena itu Pancasila harus memiliki unsur
rasionalitas
terutama
dalam
kedudukannya
sebagai sistem pengetahuan.
 Dasar epistemologis Pancasila pada hakikatnya
tidak dapat dipisahkan dengan dasar ontologisnya.
Maka, dasar epistemologis Pancasila sangat
berkaitan erat dengan konsep dasarnya tentang
hakikat manusia.

Pancasila sebagai suatu obyek pengetahuan pada
hakikatnya meliputi masalah sumber pengetahuan
dan susunan pengetahuan Pancasila.
 Tentang
sumber
pengetahuan
Pancasila,
sebagaimana telah dipahami bersama adalah nilainilai yang ada pada bangsa Indonesia sendiri.
Nilai-nilai tersebut merupakan kausa materialis
Pancasila.
 Tentang susunan Pancasila sebagai suatu sistem
pengetahuan, maka Pancasila memiliki susunan
yang bersifat formal logis, baik dalam arti
susunan sila-sila Pancasila maupun isi arti dari
sila-sila Pancasila itu. Susunan kesatuan sila-sila
Pancasila adalah bersifat hirarkis dan berbentuk
piramidal.

Secara Aksiologis; Sila-sila Pancasila sebagai suatu sistem
filsafat memiliki satu kesatuan dasar aksiologis, yaitu nilai-nilai
yang terkandung dalam Pancasila pada hakikatnya juga
merupakan suatu kesatuan. Aksiologi Pancasila mengandung arti
bahwa kita membahas tentang filsafat nilai Pancasila.
 Dalam filsafat Pancasila, disebutkan ada tiga tingkatan nilai,
yaitu nilai dasar, nilai instrumental, dan nilai praktis.

Nilai dasar, adalah asas-asas yang kita terima sebagai dalil yang
bersifat mutlak, sebagai sesuatu yang benar atau tidak perlu
dipertanyakan lagi. Nilai-nilai dasar dari Pancasila adalah nilai
ketuhanan, nilai kemanusiaan, nilai persatuan, nilai kerakyatan, dan
nilai keadilan.
 Nilai instrumental, adalah nilai yang berbentuk norma sosial dan
norma hukum yang selanjutnya akan terkristalisasi dalam
peraturan dan mekanisme lembaga-lembaga negara.
 Nilai praksis, adalah nilai yang sesungguhnya kita laksanakan dalam
kenyataan. Nilai ini merupakan batu ujian apakah nilai dasar dan
nilai instrumental itu benar-benar hidup dalam masyarakat.


Nila-nilai dalam Pancasila termasuk nilai etik atau nilai moral
merupakan nilai dasar yang mendasari nilai intrumental dan
selanjutnya mendasari semua aktivitas kehidupan masyarakat,
berbansa, dan bernegara.
Secara aksiologis, bangsa Indonesia merupakan
pendukung nilai-nilai Pancasila (subscriber of
value
Pancasila),
yaitu
bangsa
yang
berketuhanan, yang berkemanusiaan, yang
berpersatuan,
yang
berkerakyatan
dan
berkeadilan sosial.
 Pengakuan, penerimaan dan pernghargaan atas
nilai-nilai Pancasila itu nampak dalam sikap,
tingkah laku, dan perbuatan bangsa Indonesia
sehingga mencerminkan sifat khas sebagai
Manusia Indonesia

Pancasila


sebagai Ideologi Bangsa
Makna Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia
adalah bahwa nilai-nilai yang terkandung dalam
ideologi Pancasila itu menjadi cita-cita normatif
bagi penyelenggaraan bernegara. Dengan kata lain,
visi atau arah dari penyelenggaraan kehidupan
berbangsa dan bernegara Indonesia adalah
terwujudnya kehidupan yang ber-Ketuhanan, yang
ber-Kemanusiaan, yang ber-Persatuan, yang berKerakyatan, dan yang ber-Keadilan.
Pancasila sebagai ideologi nasional selain berfungsi
sebagai
cita-cita
normatif
penyelenggaraan
bernegara, nilai-nilai yang terkandung dalam
Pancasila merupakan nilai yang disepakati bersama,
karena itu juga berfungsi sebagai sarana pemersatu
masyarakat yang dapat memparsatukan berbagai
golongan masyarakat di Indonesia.
Amin Rais pernah menyatakan bahwa pancasila saat ini
hanya sekedar menjadi hiasan di dinding gedung
kelurahan, kecamatan, kabupaten, gubernuran, sampai
istana kepresidenan, sementara pelaksanaannya makin
hari makin jauh dari nilai-nilai pancasila itu sendiri.
Tidak salah kiranya jika ada yang menyatakan bahwa
Pancasila telah mengalami perubahan, menjadi:
 Keuangan yang maha kuasa;
 Kemanusiaan
yang tidak begitu adil dan agak
beradab;
 Perpecahan Indonesia;
 Kekonglomeratan yang dibimbing oleh kepentingan
ekonomi dan keserakahan para elit; dan
 Ketidak adilan bagi kebanyakan rakyat Indonesia.
Mohammad Amien Rais, Inilah Jalan Hidup Saya;
(Yogyakarta: Pustaka Insan Madani, 2010), hlm. 108.
Autobiografi,






Sila 1; Ketuhanan Mang Maha Esa
Katakanlah: "Dia-lah Allah, yang Maha Esa.
Sila 2; Kemanusiaan yang Adil dan Beradab (al Maidah :
8)
8. Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu Jadi orangorang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah,
menjadi saksi dengan adil. dan janganlah sekali-kali
kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk
Berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat
kepada takwa. dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya
Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.
Sila 3; Persatuan Indonesia (al Maidah : 2)
dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan
dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa
dan pelanggaran. dan bertakwalah kamu kepada Allah,
Sesungguhnya Allah Amat berat siksa-Nya.
Sila 4; Kerakyatan …. (Asy-syu’ara’ : 38)
Sila 5; Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia
(an-Nisa : 58)
TERIMA KASIH

similar documents