Excellent Theory - Theory PR Fikom UK Petra

Report
Oleh :
Christina Dwi Kusuma 51410093
Gracia Avosma Tanakajaya 51410105


Tahun 1985, IABC(International Association of
Business Communicators) Research Foundation
membentuk sebuah team yang dikepalai oleh
James E. Grunig, Ph.D.dari Universitas Maryland
Amerika.
Merupakan
penggabungan
dari
teori2
sebelumnya seperti teori hubungan masyarakat ,
manajemen , sosiologi , psikologi , marketing ,
komunikasi , antropologi , filsafat dan feminis
studi

Inti dari Excellent Theory adalah membuat
organisasi lebih efektif, bagaimana cara
menyusun dan mengatur ketika itu menyumbang
sebagian besar untuk efektivitas organisasi,
kondisi dalam organisasi dan lingkungan mereka
yang membuat organisasi lebih efektif, dan
bagaimana nilai moneter hubungan masyarakat
dapat ditentukan. Selain itu, PR sebagai fungsi
manajemen dimana PR harus dapat memajemen
krisis dan memanajemen konsumen...

menjelaskan nilai PR untuk organisasi dan
masyarakat berdasarkan pertanggungjawaban
sosial dari pembuatan keputusan dan kualitas
hubungan dengan Stakeholder publik.


organisasi yang efektif=perusahaan harus bisa
menangani masalah dan memenuhi tujuan
stakeholder dan manajamen
Jika tidak,Stakeholder akan memberi tekanan pada
organisasi untuk mengubah atau menentang dgn
cara menambahkan biaya dan resiko dlm
pembuatan kebijakan dan keputusan organisasi.

Harus bisa mengidentifikasikan publik,kepada
siapa keputusan organisasi akan berpengaruh
kemudian memberitahukan pada publik untuk
mempererat kualitas hubungan dan menjalin
kerjasama berkelanjutan.

nilai PR terletak pada organisasi-public relations.
Hubungan baik dengan publik yang strategis ini
bermanfaat
untuk
organisasi
untuk
mengembangkan dan mencapai tujuan yang
diinginkan oleh organisasi dan yang publik,
mengurangi biaya publisitas negatif, dan
meningkatkan pendapatan dengan menyediakan
produk dan layanan yang dibutuhkan oleh
stakeholder publik.




3 hal untuk membangun organisasi yang efektif:
1. kultur organisasi yang terbuka
2. gaya kepemimpinan yang partisipatif
3. memberikan kesempatan untuk membangun
struktur komunikasi secara manajerial dan
independent

Untuk memaksimalkan nilai PR, PR harus
mengidentifikasi
publik
dan
membangun
hubungan jangka panjang dengan mereka melalui
program komunikasi yang simetris. Excellence
mengidentifikasi
karakteristik
hubungan
masyarakat yang efektif dalam empat kategori
utama.

Pertama, pemberdayaan fungsi public relations:
organisasi yang efektif harus memberdayakan PR
sebagai peran Communicator dalam mengatasi
kritis. biarkan PR memainkan peran manajerial
sebaik manajer administrative.

Kedua, menunjukkan PR yang baik adalah PR yang
terintegrasi yang dapat menjalin hubungan yang
baik dengan pihak-pihak yang bersangkutan. PR
akan kehilangan fungsinya jika tugasnya
dicampurkan dengan pemasaran, marketing atau
manajemen lainnya.

Ketiga ,excellence theory juga menunjukkan
bahwa sistem komunikasi internal membuat
kepuasan karyawan meningkat sehingga kinerja
mereka juga meningkat dalam organisasi ini .

Keempat, Excellence theory
meneliti efek
meningkatnya jumlah perempuan di humas dan
bukti bahwa wanita mengalami kesulitan
memasuki peran manajerial hal ini berhubungan
dengan feminisme yaitu suatu gerakan yang
untuk menyetarakan dengan perempuan. Jika
dahulu perempuan di anggap tidak bisa
memimpin dan tidak bisa menangani krisis,
namun dalam excellence theory perempuan dapat
menangani krisis maka jumlah perempuan dalam
humas meningkat
Excellent Theory berkembang dari 4
pendekatan:
1. Goal Attainment, menyatakan bahwa organisasi
efektif ketika mereka memenuhi tujuan mereka. Pada
tahun 1952, Cutlip dan Center pertama kali
menjelaskan
konsep
hubungan
masyarakat
manajemen. Pada tahun 1954, Drucker mengusulkan
manajemen dengan pendekatan tujuan, yang
memperingatkan bahwa manajer mungkin terlibat
dalam kegiatan sehari-hari dan melupakan tujuan
utama mereka, dan menyarankan bahwa setiap orang
dalam organisasi harus memiliki pemahaman yang
jelas tentang tujuan organisasi dan kesadaran mereka
sendiri peran dan tanggung jawab dalam mencapai
tujuan tersebut.
2. System
Pendekatan sistem mengakui pentingnya lingkungan
untuk organisasi agar efektif dengan menunjukkan
saling membutuhkan antara organisasi dan
lingkungannya. Menurut teori open system yang
diusulkan oleh von Bertalanffy, sistem merupakan
sebuah unsur kompleks yang saling berinteraksi,jika
ada impor dan ekspor . Demikian pula, organisasi
dihubungkan dengan sumber daya lingkungan
eksternal mereka, dan dalam beberapa waktu,
lingkungan luar kebutuhan produk dan jasa dari
organisasi.


3. Strategic Constituencies
pendekatan strategis konstituen mengidentifikasi unsurunsur lingkungan yang dapat mendukung dan
mengancam organisasi atau membantu untuk mencapai
tujuan mereka. Teori situasional mendalilkan bahwa
orang dapat diidentifikasi dan diklasifikasikan menurut
masalah kesadaran dan perilaku dalam mencari informasi
dan solusi masalah mereka. Teori multi-systems organisasi
komunikasi menjelaskan bahwa penting untuk organisasi
untuk menangani sistem komunikasi berbagai tingkat
termasuk karyawan subsistem, sistem konsumen,
intersystem hubungan antara karyawan dan pelanggan,
komunikasi PR antar organisasi dan,komunikasi antar
organisasi.
4. Competing Values
Literatur organisasi menunjukkan bahwa efektivitas
organisasi dapat diurutkan berdasar kriteria model
competing values:
1. Stabilitas vs fleksibilitas: mewakili perdebatan sudut
pandang dalam urutan, kontrol, otoritas, versus
keragaman, inisiatif individu dan organisasi kemampuan
beradaptasi.
2. Internal vs External: mengacu pada konflik antara
penekanan pada kesejahteraan orang dalam organisasi
dan penekanan pada pengembangan organisasi itu sendiri.
3. Berarti vs berakhir: penekanan pada proses seperti
perencanaan dan cita-cita menentukan.

similar documents