KONSEP EKONOMI SYARI*AH: MUDHARABAH & MURABAHAH

Report
PRINSIP EKONOMI SYARI’AH:
MUDHARABAH, WADI’AH & MURABAHAH
DALAM KJKS
Muhammad Harfin Zuhdi, MA
Dosen Fakultas Syari’ah dan Ekonomi Islam
IAIN Mataram
hp. 0817897845
Hidup di Dunia
Mati
Lahir
Dari Mana?
Kehidupan
sebelum dunia
Untuk Apa?
Ke Mana?
Kehidupan
Kehidupan dunia setelah Dunia
Hubungan antar tiga simpul
ADA DUA MACAM JAWABAN
JAWABAN ISLAM
JAWABAN SEKULER
 Manusia diciptakan Allah
 Manusia diciptakan Tuhan
 Hidup untuk beribadah
 Hidup untuk mencari kepuasan
kepada-Nya
 Setelah mati akan hidup abadi
di alam akherat: di sorga atau
neraka
 Tergantung hidupnya di dunia:
beriman atau tidak; bila
beriman, taat atau tidak
jasmani
 Setelah mati, akan ada hidup
yang abadi di alam lain (?), atau
pasti di sorga karena sudah
diampuni
 Alam nanti tidak ada hubungan
dengan sekarang (?)
(Sumber: wahyu Allah)
(Sumber: pemikiran spekulatif)
ISLAM A COMPREHENSIVE WAY OF LIVE
ISLAM
AQIDAH
SYARIAH
MUAMALAH
SPECIAL RIGHT
CRIMINAL LAWS
AKHLAQ
IBADAH
PUBLIK RIGHT
CIVIL LAWS
INTERIOR AFFAIRS
EXTERIOR AFFAIRS
INTERNATIONAL RELATION
ADMINISTATIVE
LEASING
INSURANCE
FINANCE
BANKING
CONSTITUENCY
MORTGAGE
VENTURE CAP
- ‫ان االقتصاد االسالمي جزء من نظام االسالم الشامل اذا كان االقتصاد الوضعي‬
‫ قد انفصل تماما عن الدين فان أهم ما يميز االقتصاد‬-‫بسبب ظروف نشأته‬
‫االسالمي هو ارتباطه التام بدين االسالم عقيدة و شريعة‬
Sesungguhnya ekonomi Islam adalah bagian integral dari sistem Islam yang
sempurna. Apabila ekonomi konvensional –dengan sebab situasi kelahirannyaterpisah secara sempurna dari agama. Maka keistimewaan terpenting ekonomi
Islam adalah keterkaitannya secara sempurna dengan Islam itu sendiri, yaitu
aqidah dan syariah. (Prof. Dr. Ahmad Muhammad ‘Assal & Prof.Dr. Fathi
Ahmad Abdul Karim, An-Nizham al-Iqtishadi fil Islam, Cairo, 1977, h.17-18)
‫واذا كان جزءا من االسالم الشامل فانه ال يمكن فصله عن بقية االنظمة االسالمية‬
‫من عقيدة وعبادة و أخالق‬
Apabila ekonomi Islam menjadi bagian dari Islam yang sempurna, maka
tidak mungkin memisahkannya dari sistem aturan Islam yang lain ; dari
aqidah, ibadah dan akhlak (Mabahits fil Iqtishad al-Islamiy, hlm. 54)
‫وبناء على هذا فانه ال ينبغي لنا ان ندرس االقتصاد االسالمي مستقال عن عقيدة‬
‫االسالم و شريعته ألن النظام االقتصادي االسالمي جزء من الشريعة ويرتبط كذالك‬
‫بالعقيدة ارتباطا أساسيا‬
Berdasarkan ini, maka tidak boleh kita mempelajari ekonomi Islam secara
berdiri sendiri yang terpisah dari aqidah Islam dan syariahnya, karena sistem
ekonomi Islam bagian dari syariah Islam. Dengan demikian ia terkait secara
mendasar dengan aqidah (Prof. Dr. Ahmad Muhammad ‘Assal & Prof.Dr. Fathi
Ahmad Abdul Karim, An-Nizham al-Iqtishadi fil Islam, Cairo, 1977, h.17
‫ان االقتصاد االسالمي نظام رباني وكل طاعة لبند من بنود هذا النظام هو طاعة اهلل‬
‫تعالى وكل طاعة هلل هي عبادة فتطبيق النظام االقتصاد االسالمى عبادة‬
Sesungguhnya ekonomi Islam adalah aturan Tuhan. Setiap ketaatan terhadap
aturan ini merupakan ketaatan kepada Allah Swt. Setiap ketaatan kepada
Allah adalah ibadah. Jadi menerapkan sistem ekonomi Islam adalah ibadah
(Muhammad Rawwas Qal’ah, Mabahits fil Iqtishad al-Islamiy, Kuwait Darun
Nafas, 2000, h.55)
‫قال تعالى وما خلقت الجن و االنس اال ليعبدون‬
PRINSIP DASAR EKONOMI ISLAM
• Asas Ekonomi Islam:
Kepemilikan Individu
(Private Ownership)
Kepemilikan
(Ownership)
Kepemilikan Umum
(Public Ownership)
Kepemilikan Negara
(State’s Ownership)
Asas dan Kaidah
Sistem Ekonomi
Islam
Distribusi
(Distribution)
Disposisi
(Tasharruf)
Menjamin Kebutuhan
per Individu Warga
Negara
Pengembangan Hak
Milik
Nafkah dan Infaq
Kerangka Metodologis Ekonomi Islam
Quran & Sunah
Ushul Fiqh & Qawaid
Akidah
Syariah
Akhlak
Fiqh Muamalah
Sejarah
Islam
-Nilai Ekonomi Islam
-Prinsip Ekonomi Islam
Konsumsi
Metode
Deduksi
Produksi
Realitas
ekonomi
Metode
Induksi
Teori
Ekonomi
Distribusi
Makro Ekonomi
PRINSIP IBADAH
 1. Bersifat Tetap (Tsabitah)
 2. Tidak bisa berkembang (Nash Qath’iy)
 3. Bersifat Khusus/eksklusif
 4. Nash-nash lebih rinci (tafshili)
 5. Peluang Ijtihad lebih kecil (sempit)
PRINSIP MUAMALAH
 1. Bersifat Elastis (‫(متغيرة‬
 2. Dapat berkembang sesuai dengan zaman & tempat
 3. Bersifat universal, inklusif
 4. Nash-nash umumnya general
 5. Peluang ijtihad luas
PERBEDAAN PRINSIP IBADAH DAN MUAMALAH
No
IBADAH
MUAMALAH
1
Bersifat tetap (‫(ثابتة‬
2
Tidak bisa berkembang Dapat berkembang sesuai
dengan zaman & tempat
Bersifat
Bersifat universal, inklusif
khusus,eksklusif
Nash-nash lebih terinci Nash-nash umumnya
(tafshili)
general
Peluang Ijtihad sempit Peluang ijtihad luas
3
4
5
Bersifat Elastis (‫(متغيرة‬
KAEDAH IBADAH DAN MUAMALAH
‫اآلصل في العبادة التحريم حتى يدل الدليل على إ باحتها‬
“Pada dasarnya dalam ibadah adalah haram, kecuali ada dalil
Yang membolehkannya”
‫اآلصل في المعاملة االبا حة حتى يدل الدليل على تحريمها‬
“Pada dasarnya semua aktivitas muamalah adalah boleh
kecuali ada dalil yang melarangnya”
Hukum Muamalah dalam Al-Quran
Allah Swt menjelaskan pokok-pokok muamalah
kehartabendaan (muamalah maliyah) yang adil dalam Al-Quran
Adapun prinsip muamalah maliyah tersebut ialah :
1
Melarang memakan makanan secara bathil (4:29)
‫اض ِّمن ُك ْم َوالَتَ ْقتُلُوا‬
َ ‫يَاأَيُّهَا الَّ ِذ‬
َ ‫اط ِل إِالَّ أَ ْن تَ ُك‬
ِ َ‫ين َءا َمنُوا الَتَأْ ُكلُوا أَ ْم َوالَ ُكم بَ ْينَ ُكم بِ ْالب‬
ٍ ‫ون تِ َجا َرةً َعن تَ َر‬
‫ان بِ ُك ْم َر ِحي ًما‬
َ ‫أَنفُ َس ُك ْم إِ َّن هللاَ َك‬
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan
harta sesamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan
perniagaan yang berlaku dengan suka-sama suka di antara kamu (AnNisa : 29)
Melaksanakantransaksi
transaksiatas
bisnis
atassuka
dasar
ridha (Qs.4:29)
Melaksanakan
dasar
rela/ridha
(4:29)
2
3
Pencatatan transaksi hutang-piutang (QS.2:282)
‫يأيها الذين أمنوا اذا تداينتم بدين الى أجل مسمى فاكتبوه‬
Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu melaksanakan
hutang piutang sampai waktu tertentu, maka tuliskanlah
4
Akad tansaksi bisnis disaksikan oleh saksi (2:282)
‫وأشهدوا اذا تبايعتم و ال يضار كاتب و ال شهيد‬
“Dan persaksikanlah apabila kamu berjual-beli
Dan janganlah penulis dan saksi saling menyulitkan”
‫)‪Larangan riba (Qs.2:275-279‬‬
‫‪5‬‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫َّ‬
‫َّ‬
‫ْ‬
‫وم الَّ ِذي يَتَ َخبَّطُهُ الشَّْيطَا ُن ِم َن‬
‫ق‬
‫ي‬
‫ا‬
‫م‬
‫ك‬
‫ال‬
‫إ‬
‫ن‬
‫و‬
‫وم‬
‫ق‬
‫ي‬
‫ال‬
‫ا‬
‫ب‬
‫الر‬
‫ن‬
‫لو‬
‫ك‬
‫أ‬
‫ي‬
‫ين‬
‫ذ‬
‫َ‬
‫َ‬
‫ُ‬
‫َ‬
‫َ‬
‫ُ‬
‫ُ‬
‫ِّ‬
‫ِ َ َ ُ‬
‫‪ ‬ال َ َِ ُ َ َ ُ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫َّ‬
‫َّ‬
‫م‬
‫ث‬
‫ي‬
‫ل‬
‫ع‬
‫الر‬
‫و‬
‫ب‬
‫ه‬
‫َن‬
‫أ‬
‫كب‬
‫ح‬
‫و‬
‫ا‬
‫م‬
‫م‬
‫ر‬
‫َح‬
‫أ‬
‫َّن‬
‫إ‬
‫ا‬
‫و‬
‫ل‬
‫ا‬
‫ق‬
‫ل‬
‫ب‬
‫ل‬
‫ا‬
‫ا‬
‫اهلل‬
‫ي‬
‫ب‬
‫ل‬
‫ا‬
‫ع‬
‫الربَا فَ َمن‬
‫ْ‬
‫ْ‬
‫ُ‬
‫َ‬
‫َ‬
‫َ ْ ُ ْ ُ َِّ َ َ َّ ُ َ ْ َ َ َ َّ َ ِّ‬
‫س َذل َ‬
‫الْ َم ِّ‬
‫ُ‬
‫ْ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ك‬
‫ئ‬
‫ل‬
‫ُو‬
‫أ‬
‫ف‬
‫اد‬
‫ع‬
‫ن‬
‫م‬
‫و‬
‫اهلل‬
‫َل‬
‫إ‬
‫ه‬
‫ر‬
‫َم‬
‫أ‬
‫و‬
‫ف‬
‫ل‬
‫س‬
‫ا‬
‫م‬
‫ه‬
‫ل‬
‫ف‬
‫ى‬
‫ه‬
‫انت‬
‫ف‬
‫ه‬
‫ب‬
‫ر‬
‫ن‬
‫م‬
‫ُ‬
‫ة‬
‫ظ‬
‫ع‬
‫َ‬
‫َجآءَهُ َم ْو َ ُ ُ ِّ َِّّ َ َ َ َ َ ُ َ َ َ َ َ ْ ُُ َ َ َ ْ َ َ َ ْ َ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫الص َدقَ ِ‬
‫ات‬
‫اهلل‬
‫ق‬
‫ح‬
‫َي‬
‫}‬
‫‪275‬‬
‫{‬
‫ن‬
‫و‬
‫د‬
‫ال‬
‫خ‬
‫ا‬
‫يه‬
‫َص َح‬
‫الربَا َويُْرِِب َّ‬
‫اب النَّا ِر ُه ْم ف َ َ ُ َ‬
‫َْ َ ُ ُ ِّ‬
‫أْ‬
‫ُ‬
‫الص ِ‬
‫اِل ِ‬
‫ِ‬
‫ب ُك َّل َك َّفا ٍر أَثِي ٍم {‪ }276‬إِ َّن الَّ ِذين ءامنُوا وع ِ‬
‫ات‬
‫ا‬
‫و‬
‫ل‬
‫م‬
‫ُي‬
‫ُ‬
‫َّ‬
‫َواهللُ الَ ُ ُّ‬
‫َ ََ ََ‬
‫َ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫َّ‬
‫ف َعلَْي ِه ْم َوالَ ُه ْم‬
‫و‬
‫خ‬
‫ال‬
‫و‬
‫م‬
‫ِّب‬
‫ر‬
‫ند‬
‫ع‬
‫أ‬
‫م‬
‫َل‬
‫ة‬
‫ا‬
‫ك‬
‫الز‬
‫الصالََة َوءَاتَ ُوا‬
‫ِّ‬
‫َ‬
‫َوأَقَ ُاموا َّ‬
‫َ‬
‫َ‬
‫َج ُرُه ْم َ َ ْ َ َ َ ْ ٌ‬
‫ُ‬
‫ْ‬
‫ْ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫َّ‬
‫الربَا إِن ُكنتُم‬
‫ن‬
‫م‬
‫ي‬
‫ق‬
‫اب‬
‫م‬
‫ا‬
‫و‬
‫ر‬
‫ذ‬
‫و‬
‫اهلل‬
‫ا‬
‫و‬
‫ق‬
‫ات‬
‫ا‬
‫و‬
‫ن‬
‫ام‬
‫ء‬
‫ين‬
‫ذ‬
‫َُْيَزنُو َن {‪ }277‬يَآأَيُّ َها الَّ َ َ َ ُ ُ َ َ َ ُ َ َ َ َ ِّ‬
‫ُّم ْؤِمنِني {‪ }278‬فَِإن ََّّل تَ ْفعلُوا فَأْ َذنُوا ِِبر ٍب ِّمن ِ‬
‫اهلل َوَر ُسولِِه َوإِن تُْبتُ ْم‬
‫َ‬
‫ْ َِ‬
‫َْ َ‬
‫وس أ َْم َوالِ ُك ْم الَ تَظْل ُمو َن َوالَ تُظْلَ ُمو َن‬
‫ء‬
‫ر‬
‫م‬
‫ك‬
‫ل‬
‫ف‬
‫ُ‬
‫َ‬
‫َ‬
‫ْ‬
‫ُ‬
‫ُ‬
‫ُ‬
6
Keterkaitan Sektor moneter dengan sektor riil (2:275)
‫و أحل هلل البيع و حرم الربا‬
“Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba”
Jual beli, mengaitkan sektor riil (barang) dengan sektor moneter
(uang /harga yang dibayarkan)
Contoh: Jual Beli Murabahah, Salam, Istishna’
Pembiayaan Mudharabah ;
mengkaitkan uang (modal) dengan
Proyek usaha riil
7
Investasi dengan sistem mudharabah, musyarakah, ijarah
 Muzammil ayat 20 :
ِ
ِ
ِ
َ
‫ض ِل الله ِه‬
‫ف‬
‫ن‬
‫م‬
‫ن‬
‫و‬
‫غ‬
‫ت‬
‫ب‬
‫ي‬
‫ض‬
‫ر‬
‫األ‬
‫ي‬
ْ
َ
َ
ْ ْ ُ َْ َ ْ ‫ض ِربُو َن ف‬
ْ َ‫ َو َءا َخ ُرو َن ي‬
“Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW berkata :
‫ أنا ثا لث الشاركين ما لم يخن أحدهما صا حبه فاذا خانه‬
)‫خرجت من بينهما (رواه أبو داود‬
“Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla berfirman : “Aku pihak
ketiga dari dua orang yang bersyarikat selama salah satunya
tidak menghianati lainnya” (HR. Abu Dawud dan Hakim).
‫‪Sasaran kebijakan‬‬
‫‪fiskalatas‬‬
‫‪Islam‬‬
‫‪melalui‬‬
‫‪zakat (5:60),‬‬
‫‪Melaksanakan‬‬
‫‪transaksi‬‬
‫‪dasar‬‬
‫‪suka rela/ridha‬‬
‫)‪(4:29‬‬
‫‪(Al-Anfal :41).‬‬
‫‪8‬‬
‫ات لِ ْل ُف َقر ِاء والْمساكِي ِن والْع ِاملِ‬
‫ِ‬
‫ه‬
‫ين َعلَْي َها َوال ُْم َؤلهَف ِة‬
‫ق‬
‫د‬
‫ص‬
‫ال‬
‫ا‬
‫م‬
‫ن‬
‫ه‬
‫َ‬
‫َ‬
‫ُ‬
‫إَ‬
‫َ َ َ‬
‫َ َ ََ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫سبِ ِ‬
‫ِ‬
‫يل‬
‫ال‬
‫ن‬
‫اب‬
‫و‬
‫اهلل‬
‫يل‬
‫ب‬
‫س‬
‫ي‬
‫ف‬
‫و‬
‫ين‬
‫م‬
‫ر‬
‫ا‬
‫غ‬
‫ْ‬
‫ل‬
‫ا‬
‫و‬
‫اب‬
‫ق‬
‫الر‬
‫ي‬
‫ف‬
‫َ‬
‫َْ ه‬
‫قُلُوبُ ُه ْم َو ِّ‬
‫َ َ َ َ َ‬
‫ضة ِمن ِ‬
‫ِ‬
‫اهلل َواهللُ َعلِيم َح ِكيم‬
‫ي‬
‫ر‬
‫فَ‬
‫َ‬
‫َ‬
‫َن ِ‬
‫ِ‬
‫هلل ُخمسهُ ولِل هر ُس ِ‬
‫ِّ‬
‫ه‬
‫َ‬
‫ول َولِ ِذي‬
‫أ‬
‫ف‬
‫ء‬
‫ي‬
‫ش‬
‫ن‬
‫م‬
‫م‬
‫ت‬
‫م‬
‫ن‬
‫غ‬
‫ا‬
‫م‬
‫ن‬
‫أ‬
‫وا‬
‫م‬
‫ل‬
‫ع‬
‫ا‬
‫و‬
‫َ‬
‫َ‬
‫ِّ‬
‫َ‬
‫َ‬
‫ْ‬
‫ُ‬
‫ْ‬
‫َُ َ‬
‫َ‬
‫ُ‬
‫َ‬
‫ْ‬
‫ِ‬
‫يل إِن ُكنتُم ءامنتُم بِ ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫ِ‬
‫اهلل‬
‫ب‬
‫س‬
‫ال‬
‫ن‬
‫اب‬
‫و‬
‫ن‬
‫ي‬
‫الْ ُق ْربَى َوالْيَتَ َامى َوال َْم َساك َ ْ ه‬
‫ْ ََ‬
‫ان ي وم الْتَ َقى الْجمع ِ‬
‫ومآأَنزلْنَا َعلَى َع ْب ِدنَا ي وم الْ ُفرقَ ِ‬
‫اهلل‬
‫و‬
‫ان‬
‫ََ َ‬
‫َْ َ ْ َْ َ‬
‫ََْ َ ُ‬
‫َعلَى ُك ِّل َش ْيء قَ ِدير‬
Larangan menyuap/sogok, (Al-Baqarah : 188)
9
‫اس بِاْ ِإل ْث ِم‬
ِ َ‫َوالَ تَأْ ُكلُوا أَ ْم َوالَ ُكم بَ ْينَ ُكم بِ ْالب‬
ِ ‫اط ِل َوتُ ْدلُوا بِهَا إِلَى ْال ُح َّك ِام لِتَأْ ُكلُوا فَ ِريقًا ِّم ْن أَ ْم َو‬
ِ َّ‫ال الن‬
‫ون‬
َ ‫َوأَنتُ ْم تَ ْعلَ ُم‬
Dan janganlah sebagian kamu memakan harta sebagian yang lain di antara kamu
dengan jalan yang bathil, dan janganlah kamu membawa urusan harta itu kepada
hakim, agar kamu dapat memakan sebagian harta orang lain dengan jalan dosa
sedangkan kamu mengetahui (2:188)
10
Memberikan keringanan bagi “debitur” yang tak mampu
“Jika ia mengalami kesulitan (membayar hutang), maka berilah
dia masa tangguh sampai ia mampu membayar” (QS.2: 283)
Bentuk-Bentuk Akad









Wadiah
Mudharabah
Musyarakah
Murabahah
Salam
Istishna
Ijarah
Al Qardh (pinjaman kebajikan, dana kembali)
Qhardhul Hasan (sosial, dana tidak kembali)
Mudharib
Shahibul maal
Mudharib
Shahibul Maal
Masyarakat
Pemilik Dana
Proses
Penghimpunan Dana
Proses
Penyaluran Dana
BAGI HASIL
BAGI HASIL
BONUS
MARGIN
Konsep Penghimpunan Dana :
1. Wadiah
2. Mudharabah
Masyarakat
Pengguna Dana
Konsep Penyaluran Dana :
1. Mudharabah & Musyarakah
2. Murabahah, Istishna & Salam
FUNGSI BANK
PRINSIP YANG
DIGUNAKAN
Wadi’ah
(titipan)
Penghimpunan
Pembiayaan
RETURN
• Giro
• Bonus
Mudharabah
(kongsi)
• Tabungan
• Deposito
• Bagi hasil
Murabahah
(jual-beli)
• Pembiayaan
murabahah
• Margin
Mudh./Musyarakah
(kongsi)
• Pembiayaan
mudharabah
• Bagi hasil
Qord
(pinjaman)
Jasa-Jasa
PRODUK
• Qardhul hasan
Wakalah
(wakil)
• Kiriman Uang
• Inkaso dan LC
Kafalah
• Bank Garansi
• Fee
FUNGSI JASA KEUANGAN SYARIAH
Fungsi
TAMWIL
MANAJER/AGEN
INVESTASI
INVESTOR
MAAL
JASA LAYANAN
SOSIAL
Aplikasi produk
Penghimpunan dana :
Prinsip wadiah
Prinsip mudharabah
Penyaluran dana
Prinsip jual beli (murabahah, salam, istishna)
Prinsip bagi hasil (mudharabah, musyarakah)
Produk jasa
Wakalah, Kafalah, Sharf, Qardh, wadiah
Hawalah, Rahn dsb
Dana kebajikan
Penghimpunan dan penyaluran Qardhul Hasan
Penghimpunan dan penyaluran ZIS
PRINSIP WADIAH
 Adalah titipan murni dari satu pihak kepada pihak lain, baik individu maupun
badan hukum yang harus dijaga dan dikembalikan kepada si penitip kapan
saja si penitip menghendaki.
 Landasan : QS. An-Nisa : 58; QS. Al. Baqarah : 283
 1). Mekanisme Kerja Al-Wadi’ah Amanah :
Titipan Barang
Bebankan Biaya
penitipan
Aplikasinya: Safe Deposit Box
PRINSIP WADIAH
2). Skema Al-Wadi’ah Yad adh Dhamanah
Bank
1 Titipan dana
4 Bonus
Penitip
Dengan konsep Al-Wadi’ah Yad Adh Dhamanah pihak
yang menerima titipan boleh menggunakan dan
memanfaatkan uang atau barang yang dititipkan
3 Bagi Hasil/
Profit marjin
2 Pemanfaatan dana
Aplikasi di Perbankan/LKS :
1.
Current Account (Giro)
2.
Saving Account (Tabungan)
Nasabah pembiayaan
PRINSIP MUDHARABAH
 Pengertian :
– Akad kerjasama antara dua
pihak dimana pihak pertama
menyediakan seluruh modal
(100%), sedang pihak lain
menjadi pengelola.
Keuntungan usaha
mudharabah dibagi menurut
kesepakatan yang dituangkan
dalam kontrak, kerugian
ditanggung oleh pemodal
selama kerugian tidak akibat
kelalaian pengelola
 Landasan :
– Al-Qur’an :
• QS. Muzamil : 20;
• Al-Jum’ah : 10;
• Al-Baqarah : 198
 Jenis Mudharabah :
– Mudharabah Mutlaqah (tanpa
syarat)
– Mudharabah Muqayyadah
(dengan syarat)
 Aplikasi pada perbankan :
– Sisi dana (tabungan/dep)
– Sisi pembiayaan
PRINSIP MUDHARABAH
Skema Dana Mudharabah
Bank
1 Investor
4 Bagi hasil
Nas. Dana
3 Bagi Hasil/
2 Pengelola investasi
Profit marjin
Nas. pembiayaan
MUDHARABAH
RUKUN
BENT UK
YANG BERAKAD
MODAL
SYARAT
SYARAT
SYARAT
1. Pembagian
Jelas
2. Kerja
1.
Cakap Hukum
1. Berbentuk Uang
2.
Cakap
Wakil
2. Tunai
jadi
KEUNTUNGAN
IJAB QOBUL
MUTHLAQAH
KETEN TUAN
MUQAYYADAH
KETEN TUAN
3. Jumlah Jelas
4. Diserahkan
kepada pengelola
Berhak mendapat
keuntungan
1.
2.
Bebas
Tanpa Sy arat
1.
2.
Terbatas
Bersy arat
AMANAH
Produk Mudharabah
dalam perbankan
PENYEBAB AKAD
BERAKHIR
1. Membatalkan Akad
KETEN TUAN
MUDHARABAH
2. Waf at
1. Equity Financing
2. Indirect Financing
(Mdrb. Al-Thunaiy ah)
3. Hilang Kecakapan
4. Menarik Modal
5. Murtad??? ?????
PRODUK DAN JASA LEMBAGA KEUANGAN SYARI’AH
Penghimpunan
Penyaluran
Jasa keuangan
Prinsip jual beli
Prinsip wadiah


Giro
Tabungan
Prinsip mudharabah


Deposito
Tabungan



Murabahah
Istishna
Salam
Prinsip bagi hasil


Mudharabah
Musyarakah
Ujroh
• Ijarah
• Ijarah Muntahiah
Bitamlik






Wakalah
Kafalah
Hiwalah
Rahn
Qardh
Sharf
Mudharabah
Akad antara pihak pemilik modal (shahibul mal) dengan pengelola
(mudharib) untuk memperoleh pendapatan atau keuntungan.
Pendapatan atau keuntungan tersebut dibagi berdasarkan nisbah yang
telah disepakati di awal akad.
Pembiayaan mudharabah adalah Pembiayaan seluruh kebutuhan
modal pada suatu usaha utk jangka waktu terbatas sesuai
kesepakatan.
Koperasi Syriah sbg penyandang dana (shohibul mal), Nasabah sbg
pengelola usaha (mudharib).
Hasil usaha bersih dibagi sesuai nisbah yang sdh disepakati (biasanya
porsi bagi hsl mudhorib lbh besar daripada shohibul mal).
Pd akhir jangka wkt pembiayaan dana modal dikembalikan kpd
koperasi.
PRINSIP-PRINSIP AKAD MUDHARABAH:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
Sisitem Mudharabah mempertemukan antara
keahlian (mudharib) dengan modal (shohibul
mal/Rabbul mal).
Didasari atas kepercayaan (trust financing).
Shohibul mal menyediakan 100% modal usaha.
Mempunyai batas waktu.
Porsi pmbagian hsl usaha sdh disepakati sblm
diberikan modal.
Shohibul mal menanggung kerugian modal, Mudharib
menanggung kerugian waktu, tenaga dan pikirannya..
Shohibul mal dpt m’beri syarat-syarat utk
mengamankan modalnya.
Diterapkan pd usaha-usaha yg relatif cpt
menghasilkan.
Ketentuan Fatwa DSN No. 07/DSN-MUI/IV/2000
Rukun dan Syarat
1. Pembiayaan:
a. Subyek hukum: penyedia dana (Shohibul mal) &
pengelola dana (Mudharib).
b. Ijab- Kabul:
-HAarus secara eksplisit pada tujuan kontrak
-Penerimaan & penawaran pada saat kontrak
-Dituangkan secara tertulis /komunikasi modern.
2. Modal:
a. Harus diketahui jumlah & jenisnya.
b. Dpt berbentuk uang atau barang yg dinilai dg uang pd wkt akad.
c. Tdk dpt dlm btk piutang, & harus dibayarkan kpd Mudharib, baik
langsung mp bertahap sesuai kesepakatan
3. Keuntungan:
a. Hrs diperuntukkan bg kedua pihak.
b. Bagian keuntungan hrs diketahui dan dinyatakan pd wkt kontrak,
dan dlm btk prosentase (nisbah) berdsr kesepakatan.
c. Shohibul mal menanggung semua kerugian akibat mudharabah,
kec. Atas kelalaian, kesengajaan atau pelanggaran.
KOPERASI JASA KEUANGAN SYARI’AH
Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan
orang seorang atau badan hukum koperasi dengan
melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip
koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat
yang berdasar atas asas kekeluargaan.
Kegiatan Usaha Jasa Keuangan Syariah adalah
kegiatan yang dilakukan untuk menghimpun dana
dan menyalurkannya melalui usaha Jasa Keuangan
Syariah dari dan untuk anggota Koperasi yang
bersangkutan, calon anggota Koperasi yang
bersangkutan, Koperasi lain dan atau anggotanya.
Unit Jasa Keuangan Syariah adalah unit usaha pada
Koperasi yang kegiatan usahanya bergerak di
bidang pembiayaan, investasi, dan simpanan
sesuai dengan pola bagi hasil (syariah), sebagai
bagian dari kegiatan usaha Koperasi yang
bersangkutan.
Koperasi Jasa Keuangan Syariah adalah koperasi
yang kegiatan usahanya bergerak di bidang
pembiayaan, investasi, dan simpanan sesuai pola
bagi hasil (syariah).
Investasi mudharabah Berjangka adalah tabungan anggota
pada koperasi dengan akad Mudharabah Al-Mutlaqah yang
penyetorannya dilakukan sekali dan penarikannya hanya
dapat dilakukan pada waktu tertentu menurut perjanjian
antara penyimpan dengan koperasi yang bersangkutan.
Pembiayaan Mudharabah adalah akad kerjasama
permodalan usaha di mana Koperasi sebagai pemilik modal
(Sahibul Maal) menyetorkan modalnya kepada anggota,
calon anggota, koperasi lain, dan atau anggotanya sebagai
pengusaha (Mudharib) untuk melakukan kegiatan usaha
sesuai akad dengan ketentuan pembagian keuntungan
dibagi bersama sesuai kesepakatan (nisbah) dan apabila
rugi ditanggung oleh pemilik modal sepanjang bukan
merupakan kelalaian penerima pembiayaan.
Investasi mudharabah Al-Mutlaqah adalah tabungan
anggota pada koperasi dengan akad Mudharabah AlMutlaqah yang diperlakukan sebagai investasi
anggota untuk dimanfaatkan secara produktif dalam
bentuk pembiayaan kepada anggota koperasi, calon
anggota, koperasi lain dan atau anggotanya secara
profesional
dengan
ketentuan
penyimpan
mendapatkan bagi hasil atas penyimpanan dananya
sesuai nisbah (proporsi bagi hasil) yang disepakati
pada saat pembukaan rekening tabungan.
Pembiayaan Mudharabah adalah akad kerjasama
permodalan usaha di mana Koperasi sebagai pemilik
modal (Sahibul Maal) menyetorkan modalnya kepada
anggota, calon anggota, koperasi lain, dan atau
anggotanya sebagai pengusaha (Mudharib) untuk
melakukan kegiatan usaha sesuai akad dengan
ketentuan pembagian keuntungan dibagi bersama
sesuai kesepakatan (nisbah) dan apabila rugi
ditanggung oleh pemilik modal sepanjang bukan
merupakan kelalaian penerima pembiayaan.
Murabahah adalah jual beli barang pada harga asal
(harga perolehan) dengan tambahan keuntungan
(marjin) yang disepakati oleh kedua belah pihak
(Penjual dan Pembeli). Karakteristiknya adalah
penjual harus memberitahu berapa harga produk
yang dibeli dan menentukan suatu tingkat
keuntungan
sebagai
tambahannya.
Cara
pembayaran dan jangka waktu disepakati bersama,
dapat secara lumpsum ataupun secara angsuran.
Murabahah dengan pembayaransecara angsuran ini
disebut dengan Bai’ Bitsaman ‘Ajil.
Rukun Murabahah
1) Pihak yang berakad: (a) Penjual, dan (b) Pembeli.
2) Obyek yang diakadkan: (a) Barang, dan (b) Harga.
3) Sighat/Akad: (a) Serah/Ijab, dan (b) Terima/qabul.
Syarat Murabahah:
1) Pihak yang berakad:
(a) Sebagai keabsahan suatu perjanjian (akad) para pihak harus
cakap hukum, dan (b) Sukarela dan tidak di bawah tekanan
(terpaksa/dipaksa)
2) Obyek yang diperjualbelikan:
(a) Barang yang diperjualbelikan tidak termasuk barang yang
dilarang (haram), dan bermanfaat serta tidak menyembunyikan
adanya cacat barang, (b) Merupakan hak milik penuh pihak
yang berakad, c) Sesuai spesifikasinya antara yang diserahkan
penjual dan yang diterima pembeli, dan (d) Penyerahan dari
penjual ke pembeli dapat dilakukan
3) Sighat:
(a) Harus jelas secara spesifik (siapa) para pihak
yang berakad, (b) Antara ijab qabul harus
selaras dan transparan baik dalam spesifikasi
barang (penjelasan fisik barang) maupun harga
yang disepakati (memberitahu biaya modal
kepada pembeli), dan (c) Tidak mengandung
klausul yang bersifat menggantungkan keabsahan
transaksi pada kejadian yang akan datang
Tata Cara Penyelenggaraan Produk Murabahah
Dari pengertian di atas, maka KJKS dan UJKS Koperasi dapat
mengimplementasikan pada produk penyaluran dana, yakni
untuk
penjualan barang-barang investasi dengan kontrak jangka
pendek
Tata Cara Penyelenggaraan Produk Murabahah
KJKS dan UJKS Koperasi dapat mengimplementasikan pada
produk penyaluran dana, yakni untuk penjualan barang-barang
investasi dengan kontrak jangka pendek dengan sekali akad.
Model ini paling banyak dipergunakan dalam KJKS dan UJKS
Koperasi oleh karena setting administrasinya yang sederhana.
(Di dalam lembaga keuangan konvensional layanan ini dikenal
dengan istilah kredit investasi). Di dalam praktek kita jumpai
KJKS dan UJKS menggunakan sistem murabahah ini untuk
kebutuhan
modal
kerja.
Sehingga
konsekuensinya
diketemukan beberapa akad murabahah yang diperpanjang
bahkan
sampai
menjadi
berkepanjangan/berkelanjutan
(evergreen) karena sifat dari modal kerja sendiri yang
merupakan kebutuhan rutin dalam kegiatan usaha.
Syukron
Matur Tampi Asih

similar documents