week 9

Report
MODUL 2 OPTIMISASI
EKONOMI
Analisis Biaya Produksi
SRI SULASMIYATI, S.Sos, M.AP
Ari Darmawan, Dr. , S.AB, M.AB
[email protected]
Pendahuluan
Kegiatan produksi dan biaya produksi
merupakan dua hal yang saling berkaitan satu
sama lain.
 Jika ukuran kegiatan produksi adalah jumlah
output yang diproduksi, pada sisi lainnya,
biaya produksi diukur dengan nilai mata uang.
 Adanya keterbatasan sumber daya yang
dimiliki oleh perusahaan, maka perusahaan
harus menganalisis biaya produksi untuk
mendanai kegiatan produksinya.

Pendahuluan
Untuk memahami mengenai teori biaya produksi,
pembahasan ini diasumsikan bahwa:
1. Perusahaan berada pasar persaingan sempurna,
yakni:
a) Jumlah output produksi perusahaan ditentukan
oleh pasar dan berapapun unit ouput yang
diproduksi akan diserap oleh pasar, sehingga
perusahaan tidak perlu memikirkan strategi
penjualan.
b) Input produksi yang digunakan adalah tenaga
kerja dan modal. Untuk waktu jangka pendek,
hanya input tenaga kerja yang sifatnya variabel.
2. Faktor produksi yang digunakan untuk
memproduksi produk hanya terbatas pada faktor
modal dan faktor tenaga kerja
Konsep Biaya Produksi


Biaya produksi dapat didefinisikan sebagai
semua pengeluaran yang dilakukan oleh
perusahaan untuk memperoleh input
produksi (faktor-faktor produksi) yang akan
digunakan untuk mendukung kegiatan
produksi untuk memproduksi produksi
produk yang akan ditawarkan ke pasar.
Pada dasarnya terdapat dua konsep biaya
produksi, yaitu: a) biaya produksi implisit dan
b) biaya produksi eksplisit.
Konsep Biaya Produksi
Biaya produksi implisit merupakan biaya
produksi yang tidak terlihat dalam laporan
keuangan, sedangkan biaya produksi
eksplisit merupakan biaya produksi yang
terlihat dalam laporan keuangan.
 Contoh dari biaya produksi implisit adalah
biaya kesempatan, sedangkan contoh dari
biaya produksi eksplisit adalah biaya
akuntansi, dan biaya ekonomi.

Biaya Produksi Jangka Pendek
Terdapat tiga konsep untuk mempelajari biaya
produksi jangka pendek, yaitu:
1.Biaya total (total cost = TC)
Biaya total adalah jumlah total biaya yang
dikeluarkan oleh perusahaan untuk
memperoleh input produksi. Biaya total
merupakan penjumlahan biaya tetap dan
biaya variabel perusahaan. Secara matematis,
rumus untuk menghitung biaya total adalah:
TC = FC + VC
Biaya Produksi Jangka Pendek
Keterangan:
TC = biaya total
FC = biaya tetap, yaitu merupakan biaya produksi
yang jumlahnya tetap dan tidak terpengaruh
dengan jumlah produk yang diproduksi oleh
perusahaan.
VC = biaya variabel, yaitu merupakan biaya produksi
yang jumlahnya berubah-ubah mengikuti
jumlah produk yang diproduksi oleh
perusahaan. Secara matematis, rumus untuk
menghitung biaya variabel adalah:
VC = VC per unit x Q
Biaya Produksi Jangka Pendek
2.Biaya rata-rata (average cost = AC)
Biaya rata-rata adalah biaya yang dikeluarkan
oleh perusahaan untuk memproduksi satu unit
produk. Biaya rata-rata merupakan penjumlahan
biaya tetap rata-rata (average fixed cost=AFC)
dan biaya variabel rata-rata (average variable
cost=AVC). Secara matematis, rumus untuk
menghitung biaya rata-rata adalah:
AC = AFC + AVC, atau
TC
Q

FC
Q

VC
Q
Biaya Produksi Jangka Pendek
3.Biaya marjinal (marginal cost = MC)
Biaya marjinal merupakan tambahan biaya yang
ditanggung oleh perusahaan karena perusahaan
menambah kapasitas produksinya. Secara
matematis, rumus untuk menghitung biaya
marjinal adalah:
MC 
 TC
Q
Biaya Produksi Jangka Pendek
Untuk waktu jangka pendek, perubahan biaya
marjinalnya hanya disebabkan perubahan biaya
variabelnya. Secara matematis dapat dirumuskan
sebagai berikut:
MC 
 VC
Q
Contoh
Diketahui: TC = 0,15Q2 – 35Q + 25.000
Hitung:
1.biaya tetap
2.biaya variabel
3.biaya rata-rata
4.biaya marjinal
Pembahasan
Berdasarkan pada fungsi :
TC = 0,15Q2 – 35Q + 25.000, dapat
diketahui biaya tetapnya sebesar 2.500 dan
biaya variabelnya sebesar 0,15Q2 – 35Q.
Untuk menghitung biaya marginalnya dapat
diketahui dengan menurunkan persamaaan
TC = 0,15Q2 – 35Q + 25.000, sehingga
menjadi MC = 0,30Q – 35
Pembahasan
Q
1.000
1.250
1.500
1.750
2.000
2.250
2.500
2.750
3.000
FC
0,15Q2 – 35Q
TC
AC
0,30Q – 35
25.000
115.000
140.000 140,00
265
25.000
190.625
215.625 172,50
340
25.000
285.000
310.000 206,67
415
25.000
398.125
423.125 241,79
490
25.000
530.000
555.000 277,50
565
25.000
680.625
705.625 313,61
640
25.000
850.000
875.000 350,00
715
25.000
1.038.125 1.063.125 386,59
790
25.000
1.245.000 1.270.000 423,33
865
Biaya Produksi Jangka Panjang
Biaya-biaya produksi yang terkait dengan biaya
produksi jangka panjang adalah:
1.Biaya total jangka panjang (LTC)
Biaya total jangka panjang merupakan biaya yang
dikeluarkan oleh perusahaan untuk
memproduksi produknya dan sifatnya biayanya
adalah variabel. Secara matematis, biaya total
jangka panjang dapat dirumuskan sebagai
berikut:
LTC = LVC
Biaya Produksi Jangka Panjang
2.Biaya marjinal jangka panjang (LMC)
Biaya marjinal merupakan biaya yang timbul
dikarenakan perusahaan menambah kapasitas
produksinya. Secara matematis, biaya marjinal
jangka panjang dapat dirumuskan sebagai
berikut:
LMC 
 LTC
Q
Biaya Produksi Jangka Panjang
3.Biaya rata-rata jangka panjang (LAC)
Biaya rata-rata merupakan biaya total jangka
panjang dibagi jumlah output yang diproduksi.
Secara matematis, biaya rata-rata jangka panjang
dapat dirumuskan sebagai berikut:
LAC 
LTC
Q
Analisis Pulang Pokok
Analisis pulang pokok (break even point)
merupakan analisis untuk menentukan tingkat
produksi yang dilakukan oleh perusahaan agar
semua biaya produksinya dapat tertutupi.
Untuk melakukan analisis pulang pokok,
terdapat beberapa asumsi yang harus
diperhatikan, antara lain:
1.Biaya produksi perusahaan dapat
dikelompokkan pada biaya tetap dan biaya
variabel.
2.Perubahan biaya variabel total seiring dengan
perubahan penjualan produk perusahaan,
tetapi biaya variabel per unitnya tetap.
Analisis Pulang Pokok
3.Biaya tetap tidak mengalami perubahan,
walaupun terjadi perubahan penjualan produk
perusahaan.
4.Harga jual produk adalah tetap pada saat
dianalisis.
5.Perusahaan hanya memproduksi dan menjual
satu produk saja.
Analisis Pulang Pokok
Secara matematis, analisis pulang pokok dapat
dirumuskan sebagai berikut:
BEP (unit) 
BEP (Rupiah)
FC
P - VC

FC
1 - VC

P
FC
1 - VC
S
Contoh
Diketahui:
1. Harga produk sebesar Rp.500.000
2. Biaya tetap sebesar Rp.20.000.000
3. Biaya variabel sebesar Rp.300.000
Hitung:
Jumlah produk yang mencapai titik pulang
pokok
Pembahasan
BEP (unit) 
BEP (unit) 
BEP (Rupiah)
BEP (Rupiah)
FC
P - VC
20.000.000
500.000


- 300.000
FC
1 - VC

P
 100 unit
FC
1 - VC
S
20.000.000
1 - 300.000
500.000
 Rp.50.000.
000
Analisis Pulang Pokok
Analisis pulang pokok di atas dapat digunakan untuk
keadaan yang berubah secara linear. Analisis pulang
pokok berikut ini akan dibahas mengenai analisis
pulang pokok untuk keadaan yang berubah secara
tidak linear. Secara matematis, analisis pulang pokok
tidak linear dapat dirumuskan sebagai berikut:
TR = TC
Keterangan:
TR = penerimaan total
TC = biaya total
Contoh
Diketahui:
1. P = -5Q + 500
2. TC = Q2 + 22Q + 4.000
Hitung:
1. Jumlah produk yang mencapai titik pulang
pokok
2. Pendapatan maksimal
3. Keuntungan maksimal
Pembahasan
TR = P x Q
= (-5Q + 500) x Q
= -5Q2 + 500Q
TC = Q2 + 22Q + 4.000
TC = TR
Q2 + 22Q + 4.000 = -5Q2 + 500Q
Q2 + 22Q + 4.000 + 5Q2 - 500Q = 0
6Q2 - 478Q + 4.000 = 0
Q2 - 79,67Q + 666,67 = 0
Pembahasan
Q 1,2 
Q 1 ,2 
Q1 
Q2 
2
-b 
b  4.a.c
2.a
- (-79,67)

(-79,67)
2
 4 . 1 . 666,67
2 .1
79,67  6 0,67

140 ,34
2
 70 ,17  70 unit
2
79,67  6 0,67
2

19
2
 9 ,5  10 unit
Pembahasan
Untuk Q1 = 70 unit
TR = -5Q2 + 500Q
= -5 (70)2 + 500 (70)
= 10.500
P = -5Q + 500
= -5 (70) + 500
= -350 + 500
= 150
Pembahasan
Untuk Q2 = 10 unit
TR = -5Q2 + 500Q
= -5 (10)2 + 500 (10)
= 4.500
P = -5Q + 500
= -5 (10) + 500
= -50 + 500
= 450
Pembahasan
Jadi BEP tercapai pada saat:
 BEP1  Q1 = 70 unit dan P1 = 150
 BEP2  Q2 = 10 unit dan P2 = 450
Pembahasan
Pendapatan maksimal tercapai pada:
Q = -b/2a, sehingga:
TR = -5Q2 + 500Q
Q 
Q 
b
2 .a
 5 00
2 . ( 5)

 500
 10
 50 unit
Pembahasan
TR = -5Q2 + 500Q
= -5 (50)2 + 500 (50)
= -12.500 + 25.000
= 12.500
Berdasarkan pada perhitungan di atas, dapat
diketahui penerimaan total maksimalnya adalah
sebesar 12.500 yang dicapai pada saat penjualan
produk sebesar 50 unit.
Pembahasan
Keuntungan maksimal, dicapai pada saat:
Laba = TR – TC
= (-5Q2 + 500Q) – (Q2 +22Q + 4.000)
= -6Q2 + 478Q + 4000
Q 
Q 
b
2 .a
 478
2 . (-6)

 478
 12
 39 ,8  40 unit

similar documents